siberkota
Mengupas Tuntas Informasi

Produktivitas Perikanan Pulau Morotai Perlu Digenjot

Siberkota.com, MalukuKementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) merilis, produktivitas perikanan Pulau Morotai, Maluku Utara, masih tergolong rendah. Padahal di satu sisi, potensi perikanan di daerah tersebut terbilang tinggi.

Menurut hasil pendataan, sari potensi sumber daya ikan sebesar 68,5 ribu ton per tahun, hasil produksinya baru di angka 6.272 ton per tahun. Angka ini, dikatakan Menteri KKP Sakti Wahyu Trenggono, harus terus digenjot agar kesejahteraan masyarakat ikut meningkat.

Menurutnya, keberadaan Sentra Kelautan dan Perikanan (SKPT) Morotai harus dioptimalkan sepenuhnya guna mendongkrak produktivitas masyarakat nelayan.

“Tolong dikoreksi dan rencana ulang lagi yang bener untuk kepentingan masyarakat nelayan,” kata dia dalam keterangan resmi saat meninjau SKPT Morotai, Selasa (8/3/2022).

KKP berjanji segera mengisi sejumlah fasilitas pendukung operasional SKPT Morotai. Fasilitas pendukung yang akan dilengkapi di antaranya cold storage terintegrasi, kantor pelabuhan, pabrik es, serta kios nelayan.

Lalu, fasilitas tambat labuh hingga pengolahan sampah terpadu. SKPT Morotai selanjutnya dikelola oleh Ditjen Perikanan Tangkap KKP.

Menurutnya, peran SKPT harus dioptimalkan untuk mendongkrak produktivitas ribuan nelayan Morotai yang sebagian besar merupakan nelayan tradisional.

Apalagi Pulau Morotai yang terletak di tiga Wilayah Pengelolaan Perikanan Negara Republik Indonesia (WPPNRI) 715, 716 dan 717, dikatakan memiliki potensi tangkapan besar utamanya ikan tuna.

Selain fasilitas kegiatan perikanan, KKP juga mengaku akan rutin melakukan pengembangan kualitas sumber daya manusia baik melalui pelatihan maupun penyuluhan.

KKP sendiri memiliki gedung Morotai Integrated Aquarium and Research Institute (Miamari) yang rencananya menjadi pusat pendidikan, pelatihan, dan penyuluhan di pulau berjuluk Mutiara di Bibir Pasifik tersebut.

You might also like
Leave A Reply

Your email address will not be published.

G-9QEVPDG5HT